Skip to main content

Pembahasan Tanya Jawab Ekuivalensi

Dalam rangka peningkatan layanan pendidikan yang berkualitas, satuan pendidikan melaksanakan kegiatan pembelajaran berdasarkan kurikulum yang ditetapkan oleh Pemerintah. Pemerintah melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah menerbitkan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 160 Tahun 2014 tentang Pemberlakuan Kurikulum Tahun 2006 dan Kurikulum 2013. Ditinjau dari beban belajar peserta didik berdasarkan struktur Kurikulum Tahun 2006 dan struktur Kurikulum 2013 terdapat perbedaan jumlah jam pelajaran secara keseluruhan dan pada beberapa matapelajaran di SMP/SMA/SMK.

Dalam melaksanakan kurikulum di sekolah, sangat terkait dengan tugas utama guru yaitu mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik. Salah satu ciri guru yang profesional adalah bersertifikat pendidik. Berdasarkan peraturan perundang-undangan, guru yang bersertifikat pendidik berhak mendapatkan tunjangan profesi dan salah satu persyaratan untuk mendapatkan tunjangan profesi adalah bahwa guru harus memenuhi beban kerja minimal 24 jam tatap muka per minggu.

Berdasarkan pertimbangan di atas, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menetapkan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan tentang Ekuivalensi Kegiatan Pembelajaran/

Pembimbingan Bagi Guru yang Bertugas pada SMP/SMA/ SMK yang Melaksanakan Kurikulum 2013 pada Semester Pertama Menjadi Kurikulum Tahun 2006 pada Semester Kedua Tahun Pelajaran 2014/2015.

Untuk memberikan persamaan persepsi dan langkah dalam melaksanakan Peraturan Menteri dimaksud di sekolah, disusun Buku Tanya Jawab tentang kemengapaan dan proses pelaksanaan ekuivalensi kegiatan pembelajaran/ pembimbingan bagi guru yang bertugas di SMP/SMA/ SMK. Hal ini diharapkan dapat meningkatkan pelayanan pembelajaran/pembimbingan yang dilakukan oleh para guru pada khususnya dan penyelenggaraan pendidikan pada satuan pendidikan jenjang pendidikan dasar dan menengah pada umumnya.

Berikut ini adalah beberapa pertanyaan yang akan dibahas ;
Mengapa Kemdikbud melakukan ekuivalensi kegiatan pembelajaran/pembimbingan?
Bagi siapa  saja ekuivalensi  itu berlaku?
Apa tujuan ekuivalensi itu Dilakukan?
Apakah ekuivalensi dimaksud berlaku untuk semua mata pelajaran?
Mata pelajaran apa saja yang boleh dilakukan ekuivalensi beban mengajar guru dan pada jenjang pendidikan apa?
Dari uraian mata pelajaran tersebut, mengapa guru-guru di Sekolah
Dasar tidak terkena dampak? 10
Bagaimana dengan guru mata pelajaran Pendidikan Agama dan guru Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan di Sekolah Dasar?
Apa dasar pemikirannya bahwa hanya mata pelajaran tertentu saja di
SMP/SMA/SMK yang dapat dilakukan ekuivalensi? 10
Mengapa hanya mata pelajaran tersebut dan tidak bisa untuk mata pelajaran lain?
Bagaimana dengan  guru mata  pelajaran lain yang memiliki kekurangan beban mengajar guru?
Berapa  banyak kegiatan  pembelajaran/pembimbingan yang dapat diekuivalensikan?
Kegiatan pembelajaran/ Pembimbingan yang diakui untuk diekuivalensikan dan bagaimana  pengakuan ekuivalensinya?
Apakah beban mengajar guru minimal 24 jam tatap muka per minggunya dapat dipenuhi dari kegiatan ekuivalensi seluruhnya? berapa pengakuan maksimalnya
Berapa banyak kegiatan ekuivalensi pembelajaran/ pembimbingan dapat dipilih oleh guru?
Mengapa hanya kegiatan-kegiatan tesebut yang dapat diekuivalensikan dalam pemenuhan beban kerja tatap muka guru SMP/SMA/SMK?
Bagaimana cara melakukan ekuivalensi kegiatan pembelajaran/ pembimbingan untuk memenuhi beban
mengajar guru?
Apa yang harus dilakukan agar guru yang mengekuivalensi kegiatan pembelajaran/pembimbingan dapat dibayarkan
tunjangan profesinya?
Apakah dengan melakukan kegiatan ekuivalensi pembelajaran/ pembimbingan, guru matapelajaran yang telah bersertifikat pendidik tersebut dapat memenuhi beban mengajar tatap muka per minggunya dan akan mendapatkan SK Tunjangan Profesi?
Apa kewajiban Dinas Pendidikan Provinsi/ Kabupaten/Kota sesuaidengan kewenangannya terkait dengan kegiatan ekuivalensi ?
Apakah kegiatan pembelajaran/ Pembimbingan yang diekuivalensi ini
bersifat permanen?

B.WALI KELAS

Kegiatan apa saja yang menjadi tugas wali kelas?

Kegiatan apa saja yang termasuk dalam pengelolaan kelas?
Apakah yang dimaksud dengan interaksi antara wali kelas dengan orang
tua/wali peserta didik?
Apa saja yang dibicarakan dalam pertemuan antara wali kelas dengan
orang tua/wali peserta didik?
Langkah apa yang dilakukan jika ada peserta didik memiliki
permasalahan dalam hal belajar, interaksi sosial, dan yang
lainnya?
Bagaimana  mengerjakan  administrasi  kelas?

C.PEMBINA OSIS

Berapa jumlah pembina Osis pada setiap satuan pendidikan yang dapatdiberikan nilai ekuivalensi?
Siapa  saja  yang  boleh  menjadi  pembina  OSIS  terkait  dengan
ekuivalensi?
Bagaimana sistematika penyusunan program pembinaan
OSIS yang dapat dijadikan bukti fisik?
Bagaimana sistematika penyusunan laporan hasil kegiatan pembinaan
OSIS yang dapat dijadiikan bukti fisik?
Bolehkah saya mendapatkan jam tambahan ekuivalensi sebagai Pembina
OSIS di satuan pendidikan lain?
Mengapa membina OSIS dapat dijadikan salah satu untuk
penambahan jam ekuvalensi?.

D.GURU PIKET

Berapa jumlah minimal dan maksimal guru piket yang diperbolehkan? dan rasio perhitungannya?

Adakah kriteria tertentu yang dijadikan dasar untuk menentukan guru piket selain kekurangan beban mengajar akibat kurikulum 2013 kembali ke kurikulum tahun 2006?
Adakah format isian yang di perlukan untuk ekuivalensi ?
Bagai mana cara menghitung jam piket untuk dapat diekuivalensi 
Jika kekurangan beban mengajar 5 jam, dapatkan kekurangan ini
diatasai dengan 5 hari sebagai guru piket ?
Berapa lama masa berlaku SK Guru piket ?
Dapatkah diperhitungkan sebagai ekuivalensi, jika guru tidak dapatmenjalankan tugas sebagai guru piket sehari penuh sesuai dengan jadwalpiket ( dari jam pertama sampai terakhir) ?

E. MEMBINA EKSTRAKULIKULER

Apakah yang dimaksud Kegiatan Ekstrakurikuler?
Apa saja bentuk Kegiatan Ekstrakurikuler?
Apakah Lingkup Kegiatan Ekstrakurikuler ?
Bagaimana tahapan Pengembangan Kegiatan Ekstrakurikuler pilihan disatuan pendidikan?
Komponen apa saja yang terdapat dalam Program Kegiatan
Ekstrakurikuler?
Bagaimana penyusunan jadwal Kegiatan Ekstrakurikuler?
Komponen apa saja dalam menyusun jadwal Kegiatan
Ekstrakurikuler?
Penilaian seperti apa yang dilakukan dalam kegiatan
Ekstrakurikuler?
Unsur apa saja yang terlibat dalam pengembangan
Kegiatan Ekstrakurikuler ?
Berapa banyak Kegiatan Ekstrakurikuler bagi guru mata pelajaran terkait
ekuivalensi?
Berapa jam yang diakui   bagi guru mata pelajaran   yang membina
Kegiatan Ekstrakurikuler?

F. TUTOR PAKET A, B, ATAU C

Mata  pelajaran  apakah  yang  diakui  sebagai  ekuivalensi  kegiatan pembelajaran/ pembimbingan dalam pendidikan kesetaraan ? 29
Mata pelajaran apakah yang dapat pengakuan ekuivalensi ?
Berapa jumlah kegiatan/kelas/kelompok/orang yang diakui sebagai jamekuivalensi ?
Berapa ekuivalensi beban per minggu ? 30
Bukti fisik apa yang diperlukan untuk perhitungan ekuivalensi ?

Untuk lebih mengetahui secara jelas Bapak/Ibu Guru bisa download lembarannya di bawah ini :
Pembahasan Tanya Jawab Ekuivalensi

Diharapkan ini merupakan salah referensi yang baik dan benar sesuai harapan anda, bisa digunakan untuk Ekuivalensi, INFO PENDIDIKAN, KTSP, KURIKULUM 2013 dengan demikian file tersebut bisa memenuhi dan mengakhiri pencarian.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar